Keren! SMKN di Sukabumi Ini Diburu Pelaku UMKM Karena Mengolah Lemon California

Umum  
Siswi SMKN 1 Cibadak sedang mengemas Lemon California yang telah diolah
Siswi SMKN 1 Cibadak sedang mengemas Lemon California yang telah diolah

Provinsi Jabar, memiliki banyak SMK Negeri yang berkualitas. Salah satunya, terdapat di Kabupaten Sukabumi tepatnya di Cibadak yang dikenal sebagai daerah yang memiliki potensi besar dari sektor pertanian.

Peluang besar itu pun dimanfaat oleh SMKN 1 Cibadak yang berhasil membudidayakan tanaman lemon California. Menurut Kepala Sekolah SMKN 1 Cibadak, Iwan, budidaya Lemon California ini diawali dengan memanfaatkan lahan seluas 5 ribu meter persegi dari Pemerintah Pusat. Kemudian, SMKN 1 Cibadak juga didukung oleh program ketahanan pangan dari Seameo Biotrof berupa benih Lemon California yang ditanam di lahan 5 ribu meter persegi.

"Kemudian kami kembangkan benih-benih lemon tersebut sehingga dapat dikembangkan menjadi 2 hektare (kebun Lemon California)," ujar Iwan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Tak ingin berhenti disitu, kata dia, sejak dikembangkan dari 2016 oleh peserta didik kelas XI jurusan Agribisnis Tanaman Pangan (ATPH) dan Holtikultura, Lemon California ini diolah menjadi minuman lemon kemasan oleh peserta didik kelas XI jurusan Agribisnis Pengolahan Hasil Pertanian (APHP) dari tahun 2018.

"Karena kami memiliki kebun lemon California seluas 2 hektar yang merupakan hulu dari industri pembuatan minuman sari buah lemon. Itu yang menjadi favorit dan dikembangkan oleh SMK Negeri 1 Cibadak dari hulu ke hilir," katanya.

Saat ini, kata Iwan, bermacam-macam olahan produk lemon yang dikembangkan oleh SMK Negeri 1 Cibadak, mulai dari minuman sari lemon hingga hand sanitizer yang menggunakan ekstrak lemon. Adapun merek untuk produk minuman yaitu Lemonial dan hand sanitizer adalah HS Lemon PM.

Iwan mengatakan, SMKN 1 Cibadak juga berperan sebagai vendor. Di mana produk-produk olahan lemon California ini banyak diburu oleh pelaku UMKM untuk diedarkan ke berbagai daerah, mulai dari Cianjur, Sukabumi hingga Bogor. Bahkan, tidak sedikit sekolah dan lembaga yang memesan hasil olahan Lemon California dari SMKN 1 Cibadak untuk dijual kembali.

“Untuk minuman sari lemon kita menyediakan yang dikemas menggunakan botol dan cup. Konsumen juga dapat memasangkan nama produk sendiri, namun ada persyaratan kuantiti,” katanya.

Selain hasil olahan Lemon California, kata Iwan, SMKN 1 Cibadak juga memiliki produk unggulan lainnya, di antaranya roti, bakpia ubi ungu, Aghurt (yoghurt rasa buah), nata aloe (jelly lidah buaya), Selena (nata de coco), keripik pisang dan nangka.

"Itu yang ada di Agribisnis Pengolahan Hasil Pertanian," katanya.

Selain itu, kata Iwan, SMKN 1 Cibadak juga mulai memproduksi makanan berupa dengan cita rasa dan kemasan Korea melalui kerja sama dengan PT Akasha Wira Internasional Tbk.

"Produk yang akan dikerjasamakan yaitu, Woonhae Cheese Ramyun, Rose Topokki Wonhae, Rose Ramyun, Fried Rose Ramyun, Fried Creamy Roose Ramyun, dan Fish Cake," katanya.

Terpisah, Kepala Cabang Dinas (KCD) Pendidikan Willayah V Jawa Barat Dr. Nonong Winarni mengatakan, SMKN 1 Cibadak menjadi salah satu SMKN unggulan yang ada di Kabupaten Sukabumi.

Sekolah itu, kata dia, memiliki 5 program keahlian yaitu, Agriteknologi Pengolahan Hasil Pertanian, Agribisnis Tanaman Pangan dan Holtikultura, Agribisnis Ternak, Agribisnis Perikanan, serta Desain Komunikasi Visual. Seiring dengan perkembangan waktu, pada tahun 2022 SMKN 1 Cibadak kompetensi keahlian menjadi 10 dengan jumlah peserta didik sebanyak 1.894 orang.

Nonong menjelaskan, SMKN 1 Cibadak menerapkan Model Pembelajaran Teaching Factory (TEFA). Bahkan, sudah mencoba pembelajaran Teaching Industry yang merupakan model pembelajaran bagi SMK berbasis produksi atau jasa yang mengacu pada standar dan prosedur yang berlaku di industri serta dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri.

Untuk diketahui, pada tahun 2022, SMKN 1 Cibadak kembali menerima program SMK Pusat Keunggulan Skema Pemadanan Dukungan yang diluncurkan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi tahun 2022.

Sementara menurut Kepala Bidang (Kabid) Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (SMKN) Jabar Edy Purwanto, SMKN 1 Cibadak bisa dibilang sebagai miniatur industri yang ada di sekolah. Di mana melalui TEFA yang ada di sekolah tersebut telah menghasilkan berbagai produk unggulan yang dapat diterima oleh pasar.

“Saat ini hanya tinggal memperluas jaringan agar pasarnya lebih luas sehingga nanti industri yang ada di SMKN 1 Cibadak ini terus melakukan perluasan atau ekspansi,” kata Edy.

Dengan begitu, menurut Edy, SMKN 1 Cibadak tidak hanya dapat menjual produknya kepada mitra industri namun dapat memenuhi permintaan dari mitra-mitra lainnya seperti sekolah yang ada di sekitar. Sebab, SMKN 1 Cibadak juga mampu menyediakan produk untuk dijual kembali oleh yang memesan.

“Seperti produk minuman lemon itu. Itu kan yang beli dapat memesan dengan merek sesuai permintaan. Sehingga kan dapat mengajak Bersama-sama kepada sekolah atau lembaga lainnya, khususnya yang ada di sekitar SMKN 1 Cibadak untuk berwirausaha,” katanya.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image