Banyak yang Berduka Eril Pergi, Karangan Bunga yang Dikirim ke Emil Capai 1.200

Umum  
Arkana Aidan Misbach adik bungsu Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril berjalan di antara karangan bunga duka cita/Instagram
Arkana Aidan Misbach adik bungsu Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril berjalan di antara karangan bunga duka cita/Instagram

BANDUNG-- Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril, telah dimakamkan di Desa/Kecamatan Cimaung, Kabupaten Bandung. enurut Juru bicara keluarga Gubernur Ridwan Kamil, Elpi Nazmuzzaman, keluarganya mengucapkan terima kasih pada semua masyarakat yang menyampaikan dukacita dalam berbagai bentuk baik langsung maupun tidak langsung.

"Ungkapan simpati berbagai bentuk yang sudah kami terima sehingga membuat kami berbesar hati dan terharu," ujar Elpi, Rabu (15/6).

Menurut Elpi, ada sekitar hampir 1.200 karangan bunga duka cita yang tercatat, juga pelayat yang hadir ke makam Eril, mencapai sekitar 8.000, di luar tamu VIP.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Begitu juga, kata dia, dengan petakziah yang hadir untuk mendoakan almarhum Eril selama 17 hari berturut-turut sekitar ratusan bahkan ribuan yang datang.

"Ini konteksnya bukan membesar-besarkan angka, tapi mungkin kami akan kesulitan untuk menyampaikan rasa terima kasih," katanya.

"Mungkin kami akan luput menyampaikan terima kasih secara personal satu per satu, kepada orang yang sudah pernah membantu menyampaikan simpati dalam berbagai bentuk, untuk itu pada kesempatan ini kami ucapkan terima kasih banyak, jazakumullah. Hanya Allah sebaik-baiknya yang bsa memberi balasan," paparnya.

Elpi juga berterima kasih dan mengapreasiasi positif kepada rekan-rekan media lewat kerja jurnalistik humanisnya. "Secara umum kami apresiasi sangat positif, kami harap situasi positif ini bisa terjaga," kata Elpi.

Elpi menilai pendekatan media yang humanis ini menjadi harapan di tengah banyak tantangan di media sosial di mana masih banyak misinformasi, disinformasi, bahkan hoaks terkait almarhum Eril.

Pihak keluarga, kata dia, tidak bisa mencegah dan mengendalikan. Keluarga juga sangat menyadari peristiwa Eril yang masuk ke ruang publik menjadi konsumsi publik. Maka dari itu banyak berbagai pandangan saran, opini terhadap situasi.

"Perbedaan pandangan ini lumrah karena negara demokrasi, semua orang bisa berpendapat," kata Elpi.

Elpi mengatakan pihak keluarga mendapatkan hikmah serta pelajaran berharga, yakni keikhlasan, ketawakalan, berpikir positif, dan menyeimbangkan upaya optimal dengan doa kepada Allah swt.

"Mungkin Eril yang menjadi guru kami," katanya.

Selain itu pihak keluarga juga turut menyampaikan terima kasih kepada para ulama, ustaz, habib, majelis ulama, yang selalu terbuka menerima konsultasi kepada keluarga terkait peristiwa yang cukup besar yang terjadi kepada Eril. Sehingga keluarga mendapatkan panduan tentang bagaimana menyikapi peristiwa ini dari sisi akidah, syariah, dan akhlak. Arie Lukihardianti

Berita Terkait

Image

Pulang ke Indonesia, Pesan Atalia untuk Eril Menguras Air Mata: Mamah Titipkan ke Pemilikmu

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image