Persib Pertemukan Sejarawan untuk Ungkap Sejarah Panjang Persib

Stadion  
Dok. Persib
Dok. Persib

BANDUNG -- Tepat 90 tahun yang lalu atau pada 14 Maret 1933 Persib Bandung berdiri. Melewati banyak masa, nyatanya sejarah Persib masih banyak yang harus diluruskan.

Hari jadi Persib sendiri diputuskan dari bergabungnya dua perkumpulan sepak bola pribumi, National Voetball Bond (NVB) dan Persatuan Sepakraga Indonesia Bandoeng (PSIB) yang jatuh pada 14 Maret 1933.

Namun mundur ke belakang, sepak bola di Bandung sudah terasa sejak akhir abad ke-19 dengan diawali orang-orang Belanda dan Eropa, klub sepak bola seperti Bandung seperti Bandoeng Voetbal Club (1900), UNI dan SIDOLIG (1903), serta diikuti klub-klub lainnya mulai berdiri.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Di antara orang-orang Belanda dan Eropa, terdapat nama Bupati R.A.A. Wiranatakusumah yang punya peran di balik pendirian klub-klub sepakbola tertua di Bandung tersebut, terutama BVC dan UNI.

 

Berdasarkan sejumlah sumber literasi, pada tahun 1923 berdiri sebuah perkumpulan sepakbola (bond) bernama Bandoeng Inlandsche Voetbal Bond (BIVB) yang diketuai Mr. Sjamsoedin.

Sejarawan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung, Andi Suwirta mengungkapkan, pengurus Persib bisa saja menetapkan tahun 1923 ketika BIVB berdiri sebagai hari jadi Persib. Sebab menurutnya, BIVB merupakan cikal bakal lahirnya nama Persib di tahun 1933.

"Hal ini sangat memungkinkan karena BIVB yang turut mendirikan PSSI pada 19 April 1930 saat ini sering disebut sebagai Persib," kata Andi dalam laman resmi Persib.

Namun akhirnya 14 Maret 1993 ditetapkan sebagai hari jadi setelah dipengaruhi oleh Sumpah Pemuda pada 1928 yang menjadi titik kebangkitan bangsa Indonesia.

"Pada saat fusi, nama yang disepakati sudah berbahasa Indonesia. Kalau BIVB 'kan masih menggunakan bahasa Belanda, meskipun pendirinya orang Indonesia. Selain itu, yang lebih penting adalah semangat keindonesiaan sudah sangat kuat pada tahun 1933 sebagai pengaruh Sumpah Pemuda lima tahun sebelumnya," kata Andi.

Sejak saat itu, dipengaruhi situasi politik ketika itu, rivalitas Persib dan bond (perserikatan) Hindia Belanda, Bandoeng Voetbal Bond (BVB) meruncing. Kedua bond itu bersaing meraih prestasi di kompetisi masing-masing. Di level kota, perkumpulan-perkumpulan anggota PERSIB dan BVB bersaing menunjukkan eksistensi masing-masing.

Kurang dari tiga bulan setelah berdiri, Persib yang untuk pertama kalinya tampil di turnamen antar kota (steden tournoi) PSSI, menjadi runner-up di bawah Voetbalbond Indonesia Jacatra (VIJ). Pada tahun yang sama, BVB hanya menempati peringkat ketiga Kampioenswedstrijd (putaran final) turnamen antar kota anggota NIVB (PSSI Hindia Belanda).

Setelah berjuang keras, Persib yang dimotori Jasin, Arifin, Kucid, Edang, Ibrahim Iskandar, Saban, Sugondo, dan Adang untuk pertama kalinya menjadi kampiun kompetisi nasional setelah menjungkalkan juara bertahan dalam dua musim sebelumnya, Persis Solo dengan skor 2-1 pada partai penentuan juara.

Sayang, pada musim kompetisi 1937/1938, Persib bukan hanya gagal mempertahankan gelarnya, tapi juga tidak mampu lolos ke putaran final karena kalah bersaing dengan VIJ di tingkat distrik. Hingga kompetisi dihentikan akibat pendudukan Jepang pada tahun 1942, prestasi terbaik Persib hanya menempati peringkat ketiga pada tahun 1939 dan 1941.

Setelah seluruh organisasi dibubarkan, pada masa pendudukan Jepang yang kemudian diikuti Perang Kemerdekaan, aktivitas Persib dihidupkan sekitar tahun 1949 dengan adanya pertandingan persahabatan dengan Persija. Sebelas pemain Persib dalam pertandingan ini adalah Nandang, Muharam, Jacob Taihitu, Oman, Anda, Saleh, Soeharto, Soendawa, Soedarmo, Willy dan Enda. Laga ini berakhir 2-1 untuk kemenangan Persib.

Di penghujung tahun 1950, Persib menjadi satu-satunya perserikatan yang ada di Bandung setelah VBBO resmi membubarkan diri menyusul bubarnya PSSI kolonial Belanda. Sebelumnya, PERSIB sempat menjuarai kompetisi "tidak resmi" PSSI setelah mengalahkan Persibaja 2-0 di partai puncak, 4 September 1950.

Namun, ketika PSSI kembali menggulirkan kompetisi nasional pada tahun 1951, Persib harus berjuang ekstra keras meraih yang terbaik. Setelah menjadi runner-up pada Kejurnas 1957/1959, Persib akhirnya bisa kembali merasakan gelar juara pada musim 1959/1961.

Persib memastikan gelar juara usai mengalahkan Persija Jakarta 3-1 pada laga pamungkas putaran final (7 Besar) di Stadion Diponegoro Semarang, 1 Juli 1961. Tiga gol kemenangan Persib disumbangkan Wowo Sunaryo menit 12 dan 20 dan Hengki Timisela menit 23. Satu gol Persija dicetak Sucipto untuk memperkecil kekalahan menjadi 3-1. Berkat kemenangan itu, Persib menggusur PSM Makassar dari puncak klasemen.

Selanjutnya, masa keemasan Persib kembali datang pada dekade 80-an hingga 90-an dengan bintang-bintang antara lain Robby Darwis, Adeng Hudaya, Adjat Sudrajat, Bambang Sukowiyono, Sobur, Iwan Sunarya, Djadjang Nurdjaman, Yusuf Bachtiar, Sutiono Lamso, Asep Sumantri, Yadi Mulyadi, dan Yudi Guntara.

Pada masa itu, setelah sempat bermain di Kompetisi Divisi I, Persib menjuarai Kompetisi Perserikatan 1986, 1989/1990, 1993/1994 dan Liga Indonesia 1994/1995. Kebangkitan Persib sudah ditandai ketika dua kali menjadi runner-up pada tahun 1983 dan 1985.

Pada tahun 1986, Persib juga meraih trofi juara untuk pertama kalinya di turnamen internasional bertajuk Piala Hassanal Bolkiah usai mengalahkan Tim Nasional Malaysia 1-0 lewat gol Yusuf Bachtiar.

Setelah menjuarai Liga Indonesia 1994/1995, PERSIB juga untuk pertama kalinya berkompetisi di Asia dengan tampil di Piala Champions. Pada pertandingan pertamanya, PERSIB menundukkan Bangkok Bank 2-0 di Stadion Chulalongkorn Bangkok, 16 September 1995. Di kompetisi Asia pertamanya ini, Persib berhasil menembus babak perempat final setelah dihentikan raksasa Asia seperti Ilhwa Chunma (Korea Selatan), Verdy Kawasaki (Jepang) dan Thai Farmers Bank (Thailand) di Stadion Siliwangi Bandung.

Setelah itu, prestasi Persib cenderung melorot. Bahkan, pada tahun 2003, ketika untuk pertama kali membuka keran pemain asing dengan perekrutan empat pemain asal Polandia, Mariusz Mucharski, Pavel Bocian, Maciej Dolega dan Piotr Orliński, Persib nyaris terdegradasi jika tidak bisa menyelamatkan diri di babak play-off.

Pada tahun 2009, wajah Persib yang semula hanyalah perserikatan amatir menjadi klub profesional, ketika PT Liga Indonesia (PT LI) mewajibkan klub peserta Liga Super Indonesia (LSI) berbadan hukum dan dilarang menerima dana hibah dari APBD.

Sebagai Mandataris Persib di era transisi, Wali Kota Bandung Dada Rosada mengumpulkan seluruh pemangku kepentingan untuk membentuk sebuah badan hukum yang belakang dinamai PT Persib Bandung Bermartabat. Ketika itu, H. Umuh Muchtar dipercaya menjadi Direktur Utama PT PBB (2009-2012) yang kemudian dilanjutkan Glenn T. Sugita (2012-sekarang).

Sebagai sebuah klub profesional, Persib terus berupaya membangun prestasi. Bukan hanya tim senior, tapi juga kelompok usia, bahkan sepakbola wanita. Prestasi terbaik yang diraih PERSIB setelah tahun 2009 adalah juara LSI 2014, Piala Presiden 2015, LSI U-21 2009/2010, Liga 1 U-19 2018, Elite Pro Academy Liga 1 2018 dan 2022, serta Liga 1 Putri 2019.

Di luar prestasi tim, PT Persib Bandung Bermartabat (PT PBB) juga membangun infrastruktur lain yang menopang kinerja klub. Dimulai dari pembangunan Graha Persib, penataan Mes Persib, hingga pembangunan training ground.

Berita Terkait

Image

Absen di TC Timnas U-23, Kemana Ricky Kambuaya?

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image